Pria Sederhana Itu

Honestly,aku bukan orang yang mudah jatuh cinta.tapi setelah menikah,rasanya aku bisa bicara tentang cinta.Ya..bersama pria sederhana itu timbul rasa cinta.Mengenalnya sejak 2005 di sebuah organisasi pembinaan anak-anak bukan berarti aku benar-benar mengenalnya.Bisa dibilang kami hanya tahu nama dan jurusan karena kami kan sekampus.
Selebihnya…hmmm…tidak ada yang khusus.
Sampai di tahun terakhir aku kuliah, kami satu tim sebagai Pimpinan MPA.Satu periode kepengurusan berlalu.Lagi-lagi buatku tidak ada yang khusus.Malah yang ada berpartner dengan beliau bikin kami sering berdebat.Buatku dia suka bertele-tele.Buatnya justru aku yang hobi ngasi pendapat muter-muter.Hahaha…emang ga ada yang mau ngalah.
Tapi herannya kami berjodoh.
And,here we are…as newly family with very cutie girl baby.
Menikah 4 Desember 2010 & 2 bulan kemudian aku hamil…
Well, baby girl Fatihah Maritza Dwihartanto a.k.a kakak Fatihah a.k.a Bebifa lahir menghiasi dunia kami 24 Nov 2011 (pas nikahan anak SBY si eddie baskoro tea…wkwkwk)
Pria sederhana yg kini kupanggil ayahnya Fatihah itu masih setia dg kesederhanaannya…ketenangannya..kesabarannya.Jadi,siapa bilang wanita lebih sabar dari pria. For my case, it didn’t work xixixi….
Pria sederhana itu masih lebih suka pake sendal jepit kemana2, masih ga beli baju baru kalo lebaran (katanya baju lamanya masih bagus), masih selalu bikin aku meleleh kalo pas kami jalan2 tiba2 dia mampir di minimarket beli roti trus rotinya dikasiin ke pengemis/anak jalanan yg ada di depan minimarket itu…dan…masih rutin jadi kakak asuh (percaya ato ga,faktor kedermawanannya jadi kakak asuh ini yg bikin aku mau jadi istrinya 😛 ).
Dan…pria sederhana itu kini jadi suamiku, penjagaku, pendamping hidupku, imam bagi keluarga kecilku….ayah yg lembut bagi anak-anakku…
Semoga Allah SWT selalu mempersatukan kita di dunia & akhirat kelak…ya sayangku…
Aamiin yaa Rabbal’alamiin.

Advertisements

Kesetimbangan

Ini sebuah puisi yg kukirimkan ketika seorang sahabat meminta nasehat padaku saat akan menghadiri sebuah peristiwa lazim dalam hidup.

Setiap kelahiran, disambut dengan sukacita..

padahal ada amanah yang dalam di sana

bagaimana mendidiknya, mengasihinya, menyayanginya

ya…

tanpa membuatnya jadi manja dan tak bertanggungjawab

Kematian seringnya ditangisi…

padahal tiadalah kehidupan kekal selain kematian itu sendiri

Biar dia lega

biar dia menuntaskan amanah hidupnya

Berat untuk yang ditinggal

Tapi awal untuk yang pergi

kalo kita sendiri….SIAPKAH???

Sawah itu..Jalan itu…

Ada rutinitas baru yg kulewati sekarang. Semenjak lulus tentunya..dengan melewati jalan yang berbeda dari yg sering kulewati selama ini.setiap sore, melewati sawah itu…jalan2 itu. dengan kemacetan yang mewarnai. dengan rasa lelah yang sering tak tertahan karena sedari pagi telah bersiap untuk beraktivitas. Bahkan hingga tertidur di bus.

Ya…aktivitas yang bahkan melebihi ketika masih menginjak bangku kuliah (ups…emang menginjak ya??yang ada kan duduk di bangku kuliah..heu…)

Begini rasanya jadi jobseeker…meskipun ga bs dibilang jobless2 banget sih, Ya, setidaknya masih ada (banyak malah) hal yang bisa kulakukan sembari mengisi waktu luang menjelang kepastian status yang sbenarnya.

Hm…jadi ga sabaran…what will happen 2 my life on the next time ya ?

Really curious…heu…

Merugi?

apa sih definisi merugi?

apa bedanya dengan menjadi rugi?

ga penting banget ya. emang sih, berhubung lagi ga jelas…coz some cases….

terus apa kaitannya dengan merugi?

yah, satu hikmah yang terjadi sekali lagi dalam hidupku adalah….

sebagai orang visual, catatlah baik2 semua hal yang akan dan mau kau lakukan, supaya ga gampang lupa.

sebab, kesempatan…(beneran) ga dateng dua kali.jangan pernah mengharapkan de javu…yang penting tatap masa depan dan jangan mengulangi kesalahan yang sama.

Kapan…?

dulu waktu aku masih awal2 TA…orang-orang  sering banget nanya…

“wah..udh TA ya…kapan rencana lulus..?”

awal-awal sih seneng, bangga, krn berpikir bentar lagi bakal lulus

seiring berjalannya waktu…

menjelang 1 tahun penelitianku…pertanyaan yg sama makin sering ku dengar

bedanya, yang ad bukan rasa senang lagi ketika ditanya, melainkan risih…

padahal kalo dipikir2 masih wajar sih toh aku baru tahun ke empat…mo lulus 5 tahun jg ga parah2 bgt.

menjelang semester 9 berlalu…TA blum juga kelar…kupingku makin panas tiap ditanya soal itu…

hm…baru krasa skrg betapa ga enaknya blom lulus2 jg….kebayang perasaan yg sama yg dialami kakak2 ato teteh2 yg dulu pernah kukasih ptanyaan itu jg…

Tapi skrg slain ptanyaan itu ada ptanyaan tambahan yg pasti bakal kamu denger menjelang masa2 mature seorang wanita..

“kapan nih..undangannya…(a.k.a…nikah…) ?”

hm…buat yg satu itu jawaban diplomatis slalu siap ku sodorkan..

“doain aja ya secepatnya”

hehehe…itu sih sbenernya jawaban klise utk mhindari kejaran lbh lanjut.

yang jelas, skrg aku baru ngeh, bahwa, semakin kita lari dari sesuatu maka semakin jauh kita dari solusi sebenarnya.

berkaitan dg lulus, hm..akhirnya memang aku lulus juga…meski dg pjuangan bdarah2…dengan masa penantian yg panjang,

Tapi kalo buat ptanyaan kedua…

Wallahu’alam bishshawaab….^_^

intinya mah..seperti yang ku bilang :

“Doain aja ya…secepetnya…”

^_^

satu yg aku yakini…Allah selalu punya rencana yg indah untukku..

pada saat yang tepat, pada waktu yg tbaik, dan pada hati yang tepat…

Menjadi diriku

Aku hanya ingin menjadi diriku

menggapai mimpiku

mewujudkan semua mimpi itu

dan kamu tahu

meski ada banyak kisah yang tergurat tak sempurna

aku akan selalu memeluk mimpiku

Aku hanya ingin menjadi diriku

mensyukuri yang Ia beri untukku

meski kadang tak sama dengan harapanku

dengan harapan orang tuaku

dengan harapan teman-temanku

dengan harapan mereka yang menyayangiku

Aku hanya ingin menjadi diriku

berusaha dengan caraku

melihat dengan hatiku

menilai dengan batinku

berpikir dari sudut pandangku

meski buatmu itu egois

meski buatnya itu selfish

tapi aku hanya berusaha menjadi diriku

Sungguh…

Aku hanya ingin menjadi diriku

dan bukan menjadi kamu

The Last One…^_^

Apa ku bilang…hidup kita tuh emang unpredictable. ada aja kejadian luar biasa yang terjadi, bahkan pada detik2 terakhir menjelang momen penting itu.

Satu hal yg kupelajari 15 Juni kemarin adalah….kita ga boleh mudah nyerah.

Hm…menjelang deadline pengumpulan persyaratan sidang (15 Juni pkl. 17.00 alias jam 5 sore), jelas dong deg2an. Bayangkan…deadline maksimal pengumpulan jam 3 sore, tp jam 12 siang aku baru ngebuka file revisi dan komen Bab Pembahasan dari Bu Irma (ko-pembimbing). Edit punya edit…siap cetak jam 3. Pas mo diprint…LOHHHH…kok ga bisa dibuka? Kata mas2 yg mo ngeprint

“Wah, kayaknya kena virus nih mbak…”

“Whattt???”

dalam hatiku…”Pliz2…jangan skrg kena virusnya, ntar ajah ^-^”

(oya, sekedar info ngeditnya di warnet LPKM bhubung lag ga di kosan , soalnya komputer lab full yg make buat ngedit skripsi juga, dan aku kudu ngedit di kampus biar deket ama tempat ngumpulin skripsi…)

Sampe setengah jam, tu file ga bisa dibuka juga, trus akhirnya file dari komputer asli tempat aku ngedit diambil ulang ama mas2 tukang ngeprintnya…pfffhhh….eh, bisa dibuka sih, cuma aku baru sadar kalo lay outnya berubah semua, terutama penomoran halaman, soalnya sempet ada halaman yg “odd page” deh…

akhirnya kupaksain ngeprint meskipun aku taw nomornya anehhh…daripada ga ngumpulin..itu udh jam 4 loo.inget!!! deadline jam 5…wew…

buru2 aku ke bu irma, biar beliau bisa baca…dan ditanda tangani…trus keliling nyari dosen ketua lab yg blum ku dapet tanda tangannya buat surat bebas lab dan praktikum.pffhhh…

Udh tuh di bu irma, pas dibaca ama beliau…lohhhh!!!kok ada referensi tabel yg error…source not found…hyahyaaaa….

Akhirnya, Bu irma bilang ke Bu Tini (petugas TU) yg ngurusin pengumpulan psyaratan sidang, boleh ga kalo aku ngumpulinnya besok aja pas pagi…trus Bu Tini bilang…

“GA BISA, HARUS HARI INI,  NTAR DICEK PAK INDRA (Ka.Prodi)”

Wew…

Akhirnya, dengan menerobos hujan deras, yang disertai badai (lebay…eh…enggak dink..emang gitu kok kenyataannya..), aku berlari menuju warnet LPKM di tengah guyuran hujan, mengambil file skripsi di komputer tempat aku ngedit sebelum kena virus…langsung ku kirim ke email bu irma, biar kalo ada apa2 ada back-up-nya.

balik lagi ke anor, nyelesein minta tanda tangan ke bagian keuangan, dan nge print skripsi.

Satu hal, yang paling berkesan…adalah…seseorang yang setia menemani..ciee….siapa coba…???

Yup…si eneng Fani…..

huhuhu…can’t imagine what will I do without U, Nie…!! Really appreciate for that….

hingga selesai ngedit dan ngeprint (sekitar jam 9 malem) dilanjutkan memfotokopi sampe jam 9.45 malem. Alhamdulillah masih ada tukang fotokopian yang buka jam sgitu (Mas2 tukang fotokopi gerbang belakang….makasih ya….ampe dibela2in motokopiin skripsi ku di tempat lain naek motor..^_^)

Selese motokopi jam 9.30 malem, langsung ke TU nemuin Bu Tini…alhamdulillah jam segitu Bu Tini masih repot ngurusin dan nyusun skripsi anak2 yang masuk….pfuuuhhh…

Jadi, fixnya….skripsiku masuk jam 10 malem….

Wew,,,,untung Bu Tini baik..masih nerima…dan aku baru sadar bahwa seharian itu perutku belum diisi apa-apa….

What a surprise..!!!

Saking riweuhnya, ampe ga nyadar kalo blum makan dari pagi…

seingetku perutku cuma diisi ama Nu Green Tea aja…

hm…apapun itu, alhamdulillah….

Emang ga boleh gampang nyerah ya….








Adab dan syarat-syarat Ijabahnya Doa

Seringkali kita berdoa tanpa pernah menghadirkan hati kita kepada-Nya. Atau bahkan sulit menangis ketika sedang berdoa. Bahkan parahnya, ketika usai shalat malah lupa untuk berdoa.

Hm…jadi kesepet sendiri…

Iya, rasanya sekarang, berdoa jadi rutinitas yang biasa. Kadang rindu juga saat-saat SMA dulu, ketika bisa menangis terisak-isak saat habis shalat. Hanya karena mendoakan orang tua, hanya karena teringat sebentar lagi ujian, hanya karena lagi sebel banget sama temen.

Hm…sekarang…rasanya jadi semakin kering, terutama akhir2 ini. Mungkin yang namanya iman emang gitu kali. Suka naik turun..terlampau dinamis kayaknya.

Nah, pas lagi browsing…eh, nemu artikel ini.. dibaca..dan subhanallah..bagus….lebih mirip kajian tafsir hadits sih…silakan dibaca.

  • Mengenal Allah swt dan berbaik sangka kepada-Nya

Allamah Al-Hilli (ra) mengatakan: Di antara syarat-syarat doa yang
baik adalah orang yang berdoa mengetahui kadar apa yang diinginkan di
dalam doanya. Maksudnya orang yang berdoa harus mengenal Allah dan
sifat-sifat-Nya. (Minhajul Yaqin: 375)

Ia harus berkeyakinan yang kuat bahwa rahmat Allah SWT tak terbatas,
Allah SWT tidak menghalangi siapa pun dari curahan nikmat-Nya, dan
pintu rahmat-Nya tidak pernah tertutup selamanya.

Rasulullah saw bersabda dalam hadis Qudsi bahwa Allah swt berfirman:
“Barangsiapa yang memohon kepada-Ku dan ia tahu bahwa Aku kuasa
memberi mudharrat dan manfaat, niscaya Aku perkenankan doanya.”
(Biharul Anwar 93: 305)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) pernah ditanyai: Apa yang sebenarnya yang
terjadi pada kami, kami sudah berdoa tapi doa kami tidak diijabahi?
Beliau menjawab: “Karena kamu berdoa kepada Zat yang kamu sebenarnya
tidak mengenal-Nya.” (Biharul Anwar 93: 368, hadis ke 4)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata tentang firman Allah swt:
“Hendaknya kamu mengharap ijabah kepada-Ku dan percaya kepada-Ku,”
(Al-Baqarah: 186): “Hendaknya mereka tahu bahwa bahwa Aku (Allah)
kuasa memberi apa yang mereka mohon.” (Tafsir Al-Ayyasi 1: 83, hadis
ke 196)

Berbaik sangka kepada Allah swt adalah salah satu bagian dari
pengenalan terhadap Allah swt. Karena itu, orang yang berdoa harus
berbaik sangka terhadap ijabah Allah.

Rasulullah saw bersabda:
“Berdoalah kepada Allah dan kamu yakin terhadap ijabah-Nya.” (Biharul
Anwar 93: 305)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Jika kamu berdoa, maka hadirkan hatimu, dan yakini bahwa hajatmu
sudah ada di pintumu.” (Al-Kafi 2: 344, hadis ke 3)

Di antara doa Imam Zainal Abidin (sa):

Ya Allah
Terhalanglah semua harapan dan habislah semua daya, kecuali di sisi-Mu
Sempitlah semua jalan, tertahanlah semua harapan,
Hancurlah semua keinginan, dan terputuslah semua cara kecuali pada-Mu
Pupuslah semua keinginan dan terputuslah semua harapan kecuali kepada-Mu
Sia-sialah keyakinan dan berbedalah pengenalan kecuali pada-Mu.

Ya Allah
Aku jumpai semua jalan keinginan pada-Mu terisinari,
semua tempat meraih harapan pada-Mu terbuka,
Aku tahu bahwa Engkau
bagi orang yang berdoa pada-Mu Kauberikan ijabah,
bagi orang yang menjerit pada-Mu Kau ulurkan pertolongan,
bagi orang yang bermaksud pada-Mu dekat jaraknya dari-Mu…”

(Biharul Anwar 95: 452, hadis ke 3)

  • Beramal sesuai dengan pengetahuan

Orang yang berdoa harus melakukan sesuatu sesuai dengan pengenalannya
terhadap Pencipta-Nya. Yakni, ia harus memenuhi janji Allah dan
mentaati perintah-Nya. Dua hal ini merupakan syarat yang paling
penting bagi ijabahnya doa.

Jamil berkata bahwa Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) pernah ditanyai:
Jadikan aku tebusanmu, sesungguhnyaAllah swt berfirman: “Berdoalah
kepada-Ku, niscaya Kuperkenankan doamu” (Al-Mukmin/40: 60), kami sudah berdoa tapi doa kami tidak diijabah! Beliau menjawab: “Kamu tidak
memenuhi janji Allah. Sekiranya kamu memenuhinya pasti Allah memenuhi doamu.” (Tafsir Al-Qumi, 1: 46, surat Al-Baqarah: 40)

Allah swt berfirman kepada Dawud (as):
“Wahai Dawud, tidak seorang pun dari hamba-hamba-Ku yang mentaati-Ku
apa yang Kuperintahkan padanya, kecuali Aku memberinya sebelum ia
memohon pada-Ku, dan mengijabah doanya sebelum ia berdoa pada-Ku.”
(Biharul Anwar 93: 376)

  • Menghadap kepada Allah

Di antara adab berdoa yang paling penting adalah orang yang berdoa
harus menghadap kepada Allah dengan sepenuh hati, perasaan dan
wujudnya. Ia tidak hanya berdoa dengan lisan sementara hatinya
disibukkan oleh urusan-urusan dunia. Di sinilah letak perbedaan antara
membaca doa dengan berdoa yang sebenarnya. Doa yang diresapi oleh hati
seiring dengan bacaan lisan, maka ruhaninya pasti bergetar dan
hajatnya pasti dicapai oleh hati dan perasaannya.

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Sesungguhnya Allah azza wa jalla tidak mengijabah doa dengan hati
yang lalai; jika kamu berdoa, hadirkan hatimu kemudian yakini
ijaba-Nya.” (Al-Kafi 2: 343)

  • Butuh kepada Allah

Orang yang berdoa harus menunjukkan bahwa ia benar-benar butuh kepada
Allah swt. Ia menghadap kepada-Nya seperti menghadapnya orang yang
sangat sengsara yang tak punya lagi harapan kecuali kepada-Nya, ia
harus mencurahkan semua hajatnya kepada-Nya, tidak menggantungkan
hajat-hajatnya pada sebab-sebab selain-Nya yang tidak kuasa memberi
bahaya dan manfaat.

Allah swt berfirman:
“Katakan! Berdoalah kepada orang-orang yang kamu anggap (Tuhan)
selain-Nya, mereka tidak akan kuasa menghilangkan bahaya darimu dan
juga tidak kuasa memindahkannya.” (Al-Isra’/17: 56).

Jika orang yang berdoa benar-benar hanya bersandar kepada Allah swt,
hatinya benar-benar bergantung kepada-Nya dengan penuh keyakinan, maka
inilah doa yang benar dan yang sebenarnya. Dan inilah doa yang
diijabah oleh Allah swt seperti yang dijelaskan dalam firman-Nya:

“Siapakah yang memperkenkan doa orang yang sengsara bila ia berdoa
kepada-Nya, dan yang menghilangkan deritanya.” (An-Naml/27: 62).

Imam Ali bin Abi Thalib (sa) pernah berwasiat kepada puteranya
Al-Hasan (sa):
“Serahkan dirimu dalam semua urusanmu pada Tuhanmu, sesungguhnya yang
demikian itu kamu menyerahkannya pada benteng yang terjaga dan
pelindung yang kokoh, dalam permohonanmu pada Tuhanmu. Sesungguhnya
hanya di tangan-Nya pemberian dan penahanan.” (Nahjul Balaghah, kitab 31)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Jika salah seorang dari kamu ingin tidak memohon sesuatu kepada
Tuhannya kecuali Dia memberinya, maka hendak ia berputus-asa dari
semua manusia, dan tidak memiliki harapan kecuali dari sisi Allah,
maka ketika itulah ia tahu bahwa Allah azza wa jalla dari sebelumnya
belum pernah dimohon sesuatu kecuali Dia memberinya.” (Al-Kafi, 2:
119, hadis ke 2)

Allah swt berfirman kepada Nabi Isa (as):
“Berdoalah kepada-Ku seperti doa orang yang sedih dan tenggelam yang
tidak ada lagi penolong. Wahai Isa, mohonlah kepada-Ku dan jangan
minta kepada selain-Ku, maka saat itulah akan nampak kebaikan doamu
dan ijabahi-Ku.” (Iddatud da`i: 134)

  • Menyebutkan hajat

Allah swt mengetahui semua hamba-Nya, keadaan dan semua hajatnya. Dia
lebih dekat kepada mereka dari urat nadinya.
Namun demikian Allah swt
menyukai hamba-Nya menentukan hajatnya dan menyebutkan namanya di
hadapan Allah swt. Agar di hadapan Allah swt ia benar-benar merasakan
kebutuhannya pada kemuliaan-Nya, dan sangat membutuhkan karunia dan
maghfirah-Nya.

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Sesungguhnya Allah swt mengetahui apa yang diinginkan oleh hamba-Nya
ketika ia berdoa kepada-Nya, tetapi Dia menyukainya menetapkan
hajat-hajatnya. Karena itu, jika kamu berdoa namai hajatmu.” (Al-Kafi,
2: 345, hadis ke 1)

  • Melembutkan hati

Sangatlah dianjurkan bagi orang yang berdoa mengkondisikan diri agar
dapat merasakan kelembutan hati, menumbuhkan rasa takut karena
mengingat kematian, alam barzakh, stasiun-stasiun perjalanan di
akhirat, dan hal-hal yang menakutkan di hari kiamat. Pengkondisian ini
sangat penting, karena kelembutan hati menjadi sebab keikhlasan dalam
mendekatkan diri pada rahmat Allah dan karunia-Nya.

Rasulullah swt bersabda:
Sampaikan doa ketika saat merasakan kelembutan hati, karena kelembutan
hati itu adalah rahmat.” (Biharul Anwar 93: 313)

Imam Ali bin Abi Thalib (sa) berkata:
“Dengan keikhlasan terjadi ketulusan hati, ketika terjadi rasa takut
yang sebenarnya maka datanglah kepada Allah Yang Maha Pelindung.”
(Al-Kafi 2: 340, hadis ke 2)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Jika salah seorang dari kamu merasakan kelembutan hati, maka
berdoalah. Hati tidak akan merasakan kelembutan sebelum keikhlasan.”
(Al-Kafi 2: 346, hadis ke 5)

Jika telah terasa kelembutan hati, maka saat itulah ia akan merasa
kerendahan dirinya di hadapan khazanah rahmat Ilahi, dan akan
merasakan permohonannya berada dalam ijabah Allah swt.

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Jika kulitmu menggigil, air matamu mengalir, dan hatimu bergetar,
maka saat itulah raih cita-citamu.” (Al-Kafi 2: 346, hadis ke 8)

Ketika hati mengeras akibat dosa-dosa dan kemaksiatan, dan hati lalai
untuk berzikir kepada Allah akibat bergantung pada dunia dan segala
keindahannya, maka saat itulah ia terusir dari pintu rahmat dan
karunia Allah swt, dan saat itulah doanya tidak diijabah oleh Allah
swt, dan saat itulah terjadi benturan antara hati dan lisan.

Rasulullah saw pernah berwasiat kepada Ali bin Abi Thalib (sa):
“Tidak akan diterima doa orang yang hatinya yang lalai.” (Al-Faqih 4: 265)

Imam Ali bin Abi Thalib (sa) berkata:
“Allah azza wa jalla tidak akan menerima doa orang yang hatinya
lalai.” (Al-Kafi 2: 344, hadis ke 2)

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata:
“Allah azza wa jalla tidak akan mengijabah doa orang yang hatinya
keras.” (Al-Kafi 2: 344, hadis ke 4)

  • Menangis dan berusaha menangis

Sebaik-baik doa adalah doa yang disampaikan ketika hati merasa sedih
dan duka, yang disertai oleh tangisan karena takut kepada Allah swt.
Menangis adalah bagian dari adab-adab berdoa yang terpenting. Karena
air mata adalah ungkapan pedosa, bahasa yang indah yang diungkapkan
ketika bertaubat, merasakan kekhusuan, dan hanya bergantung kepada
Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Air mata merupakan duta
dari hati yang lembut akibat keikhlasan dan kedekatan dengan pintu
Allah swt.

Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa) berkata: “Jika kamu khawatir tentang suatu
persoalan atau hajat yang kamu inginkan, maka mulailah dengan Allah
dan memuji-Nya sebagaimana yang layak bagi-Nya, sampaikan shalawat
kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, kemudian sampaikan hajatmu
walaupun seperti kepala lalat (sekecil apapun).

Imam Muhammad Al-Baqir (sa) berkata:
“Keadaan yang paling dekat seorang hamba dengan Tuhannya Azza wa jalla
adalah ketika ia sujud sambil menangis.” (Al-Kafi 2: 350, hadis ke 10)

Menangis karena takut kepada Allah swt adalah bagian dari karunia yang
istimewa yang tidak didapatkan dari selain-Nya, dan merupakan bagian
dari ketaatan kepada-Nya. Tangisan adalah rahmat yang dikirim dari
Pencipta Yang Maha Agung pada hamba-hamba-Nya untuk mendekatkan diri
pada tangga-tangga karunia dan kemuliaan-Nya. Tangisan juga dapat
menghapuskan siksaan akhirat dan segala yang menakutkan di dalamnya.

Rasulullah saw bersabda:
“Jika Allah mencintai seorang hamba, Dia mendengar tangisan hatinya
karena sedih, sesungguhnya Allah tidak akan memasukkan ke neraka orang
yang menangis karena takut kepada Allah sehingga air susu dapat
kembalikan ke teteknya.” (Iddatud da`i: 168)

Imam Ali bin Abi Thalib (sa) berkata:
“Tetesan air mata dan ketakutan hati adalah bagian dari rahmat Allah
saat berzikir kepada-Nya. Jika kamu mendapatkan kondisi ini, sampaikan
doamu. Dan sekiranya ada seorang hamba dalam ummat ini menangis,
niscaya Allah swt menyayangi ummat itu karena zikirnnya yang disertai
tangisan.” (Biharul Anwar 93: 336)

Jika tangisan menjadi keterbukan hati kepada Allah swt, maka kebekuan
air mata menjadi tanda kekerasan hati yang menyebabkan seorang hamba
terusir dari pintu rahmatAllah dan karunia-Nya, dan mengantarkan ia
pada penderitaan yang sebenarnya.

Rasulullah saw pernah berwasiat kepada Imam Ali bin Thalib (sa):
“Wahai Ali, ada empat hal yang menyebabkan penderitaan: Kebekuan air
mata, kekerasan hati, kejauhan angan-angan, dan cinta keabadian.” 61)
61). (Biharul Anwar 93: 330, hadis ke 9)

Ketahuilah! Tangisan kepada Allah swt adalah tanda keterpisahan dari
dosa-dosa dan sifat kekasih-Nya. Hal ini tidak akan terjadi tanpa
mengikis dosa-dosa dan bertaubat darinya.

Imam Ali Zainal Abidin (sa):
“Bukanlah rasa takut orang yang menangis dan mengalir air matanya
selama ia belum wara’ yang menjaganya dari kemaksiatan kepada Allah,
tetapi hal itu adalah ketakutan yang dusta.” (Iddatud da`i: 176)

Ketika doa akan dimulai sementara kedua matamu belum siap menangis,
maka kondisikan terlebih dahulu dirimu untuk menangis atau berusaha
menangis, dengan cara mengingat dosa-dosa yang besar, stasiun-stasiun
perjalanan Akhirat yang sangat menakutkan, hari akan ditampakkan semua
yang ada dalam hati, dan akan diungkapkan semua rahasia. Insya Allah
dengan cara ini kita akan merasakan rasa takut, tangisan doa yang
sebenarnya, kelembutan dan keikhlasan hati.

Dalam beberapa hadis disebutkan bahwa diijabahnya doa seseorang adalah
doa yang disertai tangisan atau berusaha menangis (al-tabâki),
walaupun dalam mengkondisikan diri ia harus dengan cara mengenang
kematian anaknya, keluarga atau kekasihnya.

Ishaq bin Ammar pernah bertanya kepada Imam Ja’far Ash-Shadiq (sa):
Aku sudah berusaha menangis dalam berdoa tapi aku tidak bisa menangis,
tetapi ketika aku mengenang kematian keluargaku, hatiku merasa lembut
dan aku bisa menangis, apakah hal ini boleh? Beliau menjawab: “Boleh,
kenanglah mereka, jika hatimu melembut nangislah, kemudian berdoalah
kepada Tuhanmu tabaraka wa ta`ala.” (Al-Kafi 2: 350, hadis ke 7)

MyPersonality.info Badge

Click to view my Personality Profile page

Mengapa Kaum Hawa Menangis ?

Dapet tulisan ini dari temen deh kalo ga salah…

Seorang anak laki-laki kecil bertanya kepada ibunya “Mengapa engkau menangis?”
“Karena aku seorang wanita”, kata sang ibu kepadanya.
“Aku tidak mengerti”, kata anak itu.Ibunya hanya memeluknya dan berkata, “Dan kau tak akan pernah mengerti”
Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya, “Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?”
“Semua wanita menangis tanpa alasan”, hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.
Anak laki-laki kecil itu pun lalu tumbuh menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita menangis.
Akhirnya ia menghubungi Tuhan, dan ia bertanya, “Tuhan, mengapa wanita begitu mudah menangis?”
Tuhan berkata:
“Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan ”
“Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya ”
“Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh ”
“Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya ”
“Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya ”
“Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu ”
“Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk diteteskan.
Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan kapan pun ia butuhkan.”
“Kau tahu: Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, sosok yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.”
“Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, karena itulah pintu hatinya – tempat dimana cinta itu ada.”

« Older entries