April ke Juli..

Waah….deg-degan. April ke Juli ternyata deket banget. cuman diperantarai oleh Mei.

Pfuuh…beneran deg-degan. Kelar ga ya ambil data TAnya. Mana reaktorku harus dimodif ulang bentuknya gara2 proses kondensasi refluksnya ga berjalan spti yg direncanain. Alhasil, Babeh aka P’Nyoman menitahkan untuk memodif lagi glass reactornya. Padahal aku udh telanjur uji aktivitas beberapa kali.

Pfuuh beneran deg-degan. Smoga masih ada waktu menyelesaikan smua amanah yg terserak ini. Rasanya pengen cepet2 kelar. Biar bs ngerealisasiin other plans. Yupz..resolusi tahun ini dan resolusi 5 tahun ke depan…smuanya bergantung pada TA skrg…. :p

There’re so much 2 do, next few months….Ayooo…semangat.

Jangan nangis2 bombay cuma gara2 gini…

Ga boleh nyeraaaahhhhhh

Fokus Vier..fokus…!!!

Gda waktu buat mikirin yg lain2 slaen TA. Spakat ???!!!!

SPAKATTT…BANGETTTT…hehehe

hm…ngebayangin serunya pake toga 18 Juli….

seru jg kayaknya….hehehe

Advertisements

Choose it or leave it

sebenernya ini terinspirasi dari pengalaman pribadi. terkait dengan kebiasaan menunda-nunda. Menunda mengerjakan mandi, menunda beberes, menunda nyuci baju, menunda nguras bak mandi, termasuk menunda mengerjakan TA ato menunda pergi ke suatu tempat..oiya satu lagi..menunda membeli baju yang dipinginin dengan alasan lagi nyari model dan harga yg lebih cocok hehehe….

nah, berdasar pengalaman itu..ada satu hal yg ku simpulin.Yupz…the conclusion are :

MENUNDA ITU GA BAIK

MENUNDA ITU PEKERJAAN YANG DIBISIKIN SETAN

MENUNDA ITU LEBIH SERING RUGINYA DARIPADA UNTUNGNYA

MENUNDA ITU…..

(silakan diisi sendiri jawabannya…)

Hm…Ada yg kesepet ga ya selaen aku….

upz….:)

Suara alam..

Tadi lewat lapangan sipil…sekitar jam 9 an..mo ke lab soalnya. hm….begitu menginjakkan kaki di jalan setapak tengah lapangan sipil, ada bunyi-bunyian menarik. yupz..bener…suara burung-burung dan ada jangkrik juga…

hm….lucu juga ngedengernya..rame…berisik….lucu….hehehe

kadang aku berpikir, yang kayak gini nih yang bikin kangen ama kampus…kalo lagi jalan sendirian melewati kampus dan bertemu hal-hal kecil yang keliatan biasa tapi entah kenapa jadi keliatan luar biasa.

Mungkin, tetap harus banyak-banyak bersyukur ya….

Anyway, sempet mikir juga, kira-kira kalo udah lima tahun lagi,,, apa yang akan terjadi pada diriku yah??

hm….Bisa bantu…???

Uji aktivitas lagi…

hm…hari ini uji aktivitas lagi katalis Ni dari Ni(NO3)2 dg konsentrasi 10%, sama kyk uji aktivitas sebelumnya cuma beda bahan baku. mulai grasak grusuk jam setengah delapan…ngeset reaktor uji aktivitasnya yg bener2 dari nol bgt.

nyambung ini..nyambung itu…obeng sana obeng situ…

berasa kayak punya bengkel sendiri..

ngatur flow gas hidrogennya…(sempet bermasalah gara2 ada sisa gas bertekanan tertinggal di regulator dan ga dikeluarin,,,) tapi bs diberesin berkat pak nyoman…(babeh tercinta..hehehe..)

jam 10.30….ready to catalytic activity test….

tahap pertama : aktivasi katalis…berarti reduksi pake gas hidrogen pada suhu tinggi selama 3 jam.

teng..tong..teng..tong…14.30 :tiba2…..ketika tahap aktivasi hampir slesai..upz….selang penghubung flowmeter & bubbler dg reaktor terkena penangas dan…gosong….meleleh…huhuhu…

ya ampun padahal kan ga boleh…sebab setelah aktivasi sebisa mgkn kontak antara katalis dg udara dicegah…lah kalo selangnya meleleh berarti…..GAGAL !!!!!!

grrrrr……aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

huhuhu..:(




Sahabat terbaik…

friends-forever

“Tidak beriman seorang dari kamu sehingga ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri” (H. R. Bukhari-Muslim)

“Dan tolong menolonglah kamu dalam mengerjakan kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan.” (Q.S. Al Maidah : 2)

“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh sebagian yang lain, kecuali orang-orang bertaqwa.” (Q.S. Az Zukhruf : 67)

Banyak hal dalam hidupku yang terjadi setiap harinya. Setiap hari dilalui dengan beragam cerita. Kadang menyenangkan…kadang sedih…kadang bikin bete…kadang seru….kadang malah ga jelas..

Pfuuh…

Tapi aku bersyukur. Masih ada kalian di sampingku. Yang selalu ngasih support kalo aku lagi sedih, ngasih saran kalo aku lagi bingung, ngasih cemilan kalo aku lagi kelaperan, ngasih perhatian kalo aku lagi ga jelas…

Buat semua teman2ku….yang di PAS, di Kimia, di Kamamuki, di Kalbu, di Indramayu, di Bandung, di kota2 lain, yang baru kenal, yang udah lama kenal, saudara se”lingkaran”, saudara2 ku dalam Islam,  yang saling mengenal karena indahnya dakwah,….

Tanpa kalian, akan ada banyak kesalahan, kealpaan, kekhilafan, dan prasangka yang mungkin terjadi..

Thanx for being a part of my life…

Syukran jazakumullah khairaan katsiraa yaa..

Hatur nuhun pisan..

Tararengkyu..

Thank U Very Much

What can I do without U, gals..?

hehehe…edisi lebay….

Attach : Merajut Ukhuwwah di atas Al Qu’ran dan Sunnah

Hidup adalah pilihan

Hidup adalah pilihan..

Mau lari segimanapun juga dari kenyataan, ga bakal bisa.

Satu hal yang harus diinget, kita tidak akan pernah tahu baik atau buruknya sesuatu, sampai kita menjalaninya…

Hm…jadi manusia susah juga ya? Harus memilih…tapi mo gimana lagi, inilah hidup…

Keep fighting till the end…!!!

Labbing 12 Maret

Jalan panjanghari ini ngelab lagi….

penuh kepercayaan diri..semangat…

siap abeesss…

brgkt jam 08.30, nyoba ngulang uji Folin Wu yg kemaren2 gagal mulu.

ada yg sampelnya keenceran lah…standarnya ga valid range absorbansinya, sampelnya kepekatan lah…

pfuuh…

tp hari ini udh yakin…seyakin2nya..bakal berhasil

coz..kmaren2 udh taw salahnya dimana, kurangnya mgkn di bagian apa…

pede abizz lah pokoknya.

eh, tp baru nyadar ada yg ga beres pas udh nambahin reagen Cu tartrat alkalinnya…

hrsnya antara Cu tartrat : asam fosfo = 1 : 1,, eh aku lupa jadi 2 : 1.

tadinya ku pikir ga masalah, krn sblmnya dg perbandingan 2 : 1, hasilnya baek2 aja…

eh tawnya?????

Aneeeeehh…

ada apa ini?jadi bingung..apa reagennya terkontaminasi?

pfuuhh…padahal bikinnya susah…bahan kimianya terbatas….

huhuhu…mo nangis….

(cengeng bgt ya….)

tp mo blg apa…emang gitu kok kenyataannya…

Oh, Tuhan..inikah 1 lagi ujianmu..?

hatiku blg sih..ga blh nyerah…

iya ga blh nyerah,..

TETEP SEMANGAT…Vieraaaaaaaaaaaaaaaaaaa


Sendiri itu ternyata menakutkan juga…^_^

Guess what….

udah dua hari ini jadi hantu lab….meskipun agak kesiangan…

Kemarin, ngelab mulai jam1, biasa…gara2 kena sindrom M a.k.a Mualez….

Entah kenapa…kalo sampe jam 9 belum ke kampus jg…alamat bakal ga jadi ke kampusnya ato….justru jd kesiangan bgt ke kampusnya…

Benar2 ujian…

Kaki ini terasa malas melangkah…

Mandi juga jadi males..

pfuuhh…..

Akhirnya setelah menguatkan diri…berangkatlah aku ke kampus dengan setelan nan rapih. enggg..ingg…engg….

Nyampe kampus….

Waaaa…..hujan deraaas bgt. Pffhhhh….lagi2 cobaan.

Tetap menguatkan diri. Mampir ke lantai 3 lab anorganik, seperti biasa ga ada siapa2. Membuka-buka jurnal….hmm….enggg….ooo……ya..ya..ya….

Baiklah..aku akan menguji kadar glukosa metode Folin Wu saja….

tapi…oiya…reagen asam fosfomolibdatnya kan habis…

Ahaa….kan udah ngambil zat kemaren..tinggal ngebikin aja…(hehehe….ngebikin…keliatannya sih enak bin gampang..padahal…..hm…..)

Akhirnya, ku tetapkan hati membuat reagen asam fosfomolibdat itu. Mulai dengan mencampurkan Asam molibdat dengan Natrium tungstat dan NaOH 10 % lalu dipanaskan….

hm….sambil nunggu, ngenet dulu ah…

sekitar 30 menit, ku tengok larutanku…baru berkurang 10 mL. hmm…di prosedur…hrs ditambah air hingga konstan…baiklah….menunggu lagi…

30 menit kemudian…ku angkat beaker glass-nya dan ku dinginkan…

menunggu lagi…..sambil ngenet tentunya…waa….jd ga kesepian…

udah dingin larutannya….

Wah sudah jam 3.30, padahal ada janji nge-les privat dengan Sifa….tapi…Ooow….alamak…hujan deras kali….

hm…ku ambil hape…

Aku : “Sifa di sini hujan deras bgt “

Sifa : “Oh yawdah teh Viera lesnya besok aja”

(dalam hatiku….hehehe…kebetulan, bisa lanjut ngelab nih..)

akhirnya…..lanjut labbing….dan chatting hehehe

menjelang maghrib…shalat dulu ah…

abiz tuh…lanjut lagi nambahin asam fosfat dan ngencerin….

waaa..reaksinya eksoterm….labu takarnya jadi hangat.

grasak grusuk bentar…

alhamdulillah…slesai sudah…

beres2…cuci2…

eh, teringat sesuatu…jd mampir ke lt.2 dan ngenet lagi,,,ampe jam 7

wah..udah jam 7..pulang ahhhh

Tapi…..ketika nyampe depan pintu lantai paling bawah?????

Gyaaaaaaaa……terkunci…!!!!

Aduh gimana nih…?
Panik..panik..panik..!!

Waaaaa…..

di gedung ini, aku yg terakhir keluar…gimana dunk…

aduh…mana lagi Pak Yadi penjaga malam? Jangan2 lagi nonton bola kayak biasa…

waaaaaaaa…..panik…panik…

jadi mikir yang enggak2…gimana kalo terkunci semalaman, ga bisa keluar, ga da yang negbukain pintu,

MASA HARUS NGINEP DI GEDUNG INI SENDIRIAN ????
TIDAKKKKKKKKKKK…………..

tiba2…di depan jalan ada motor lewat (bisa keliatan soalnya pintunya dari kaca). Dengan sekuat tenaga, ku gedor2 pintu kaca itu…

Tapi jangankan ngebantuin, nengok pun enggak tuh motor…

waaaaa..tambah panik..

Eh, ada motor ke dua, kejadiannya sama, hasilnya jg sama…

pfuuuuuuuh…

Ayo viera ga boleh putus asa!! Masa mo tidur di gedung nyeremin ini sih…huhuhu…..

Eh, ada motor ketiga…Kugedor lagi pintunya…

Eh, pengendaranya nengok….trus rada memperlambat jalan….

dan…

Waaa…..dia belok lagi dan ngehampirin pintuku…

Ternyata bapak2….

Tampaknya baik.

“Pak saya kekunci pak..” (kataku dari dalam pintu)

“Bisa tolong panggilin penjaga gedungnya ga pak? Ada di gedung sebelah..”, kataku

“Oh, ada penjaganya ya? Ya sudah nanti saya panggilkan” kata si bapak

Dia pun ke gedung sebelah. Ga nyampe lima menit….

Datanglah Pak Yadi sang penjaga malam….bersama sang bapak penyelamat hidupku…ohhhhh

Pak Yadi langsung membuka kunci.

“Pak saya kekunci pak” (hehehe ga penting, ya iyalah Pak Yadi  kan taw aku kekunci, kalo ga ngapain dia dateng bawa kunci)

Pintu terbuka…aahhhh…lega bgt..ga jadi kekunci deh..

“Makasih ya pak !!” kataku pada Pak Yadi dan bapak penyelamat.

“Sama2 dek..” kata si bapak sambil naik ke motornya dan pergi…

Pfuuuhhh.

Akhir kisah, aku ga jadi nginep di gedung lama Kimia….yg rada horor jg keliatannya, apalagi kalo kita lagi sendiri hehehe…

Ternyata, sendiri itu kadang menakutkan ya…hehehe…

———-Happy ending—-Ever After———————————————–

Mimpiku..

anak jalanan

Mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan dunia”
Hm…

Aku pernah berkata pada diriku sendiri dan beberapa orang teman di kosan,

Aku : kalo ntar udah ada modalnya, aku pingin bikin sekolah

Temanku : Sekolah apa ?

Aku : Hm…semacem Islamic boarding school gitu…tapi yang gratis… buat anak-anak ga mampu, mungkin pengamen jalanan, mungkin anak yang suka nongkrong di perempatan lampu merah, mungkin…anak-anak yang tidak seberuntung aku bisa sekolah sampe detik ini “

Hm….bisa jadi keliatan ga riil sekarang, tapi doain ya…semoga nanti jika Allah memberi rezeki, mimpi yang keliatan ga riil itu bisa terwujud.
Amiin….

Ujian Hidup

“Ada kalanya qt tidak perlu berpikir dua kali ketika sedang menghadapi suatu persoalan. Namun akan lebih sering, kita harus menguras tenaga hingga merasa lelah dan tertatih-tatih ketika berada dalam suatu persimpangan jalan hidup.”

ujian-nasional Ibarat soal Ujian, bentuknya ada yang PG alias Pilihan Ganda dan ada juga yang Essay alias mengarang indah. Begitu pula dengan persoalan hidup. Kadang, soal yang begitu panjang kalimatnya, hingga mungkin menghabiskan setengah paragraf, terlihat susah, dan bikin pusing, bisa diselesaikan hanya dengan sekali contreng. Entah itu di option A, B, C, atau D. Masalah benar atau salah jadi urusan belakangan karena yang dipentingkan kita bisa mengisinya saat itu, sehingga kertas ujian tidak kelihatan kosong. Seringkali bahkan soal dengan kalimat sepanjang itu, diselesaikan hanya dengan menghitung kancing, memutar-mutar ujung pensil, atau bahkan sekedar berharap pada pola probabilitas. Dalam 1 atau 2 menit, selesai sudah untuk 1 soal. Tapi…apakah hal itu baik?

Lain dengan soal bentuk Essay, kalimatnya sih simpel, tapi ternyata anaknya banyak…(alias soalnya 1 tapi poin-poin jawabannya banyak). Kelihatan mudah, tapi tetap saja kalau diselesaikan tanpa mikir ujung2nya ya jadi mengarang indah. Jawabannya ?? Yaa…kalo bener karangannya syukur, kalo enggak  ya wassalam. Sekali lagi…baikkah itu?

Teman, hidup emang ga instan. Allah saja menciptakan bumi ini tidak langsung “kun fayakuun” tapi melalui beberapa tahap, kurang lebih 6 tahap. Nah, bagaimana mungkin kita, sebagai makhluknya yangs sudah diberikan begitu banyak kenikmatan dari Nya, masih tak pandai bersyukur dan menginginkan segala yang instan terjadi.

Ada yang pernah bilang, kemudahan-kemudahan itu hanya akan menghambat keluarnya potensi kita. Ya, bisa jadi benar. Terbukti, kalau kita baca biografi orang sukses, yang kita dapati di sana adalah kesulitan demi kesulitan dan beragam tantangan yang menempa sang tokoh menjadi lebih baik dari dirinya yang sebelumnya.

Ibarat menyelesaikan soal ujian, ada banyak cara yang bisa kita tempuh untuk menyelesaikan ujian hidup. Ada cara yang lurus, ada cara yang menyimpang. Mencontek bisa jadi adalah salah satu cara menyimpang dalam menyelesaikan soal ujian, tapi dalam menyelesaikan masalah hidup, sah-sah saja jika kita mencontek kiat-kiat orang lain yang sudah pernah mengalaminya.

Menapaki ujian hidup, juga bukannya tanpa banyak metode.Ya, ibarat soal ujian lagi, ada yang PG ada yang Essay. Tapi, penyelesaian yang terbaik, tentunya dengan mempertimbangkan faktor pendukung yang ada dalam diri kita dan lingkungan sekitar kita. Yang terpenting, kita harus yakin bahwa Allah akan bersama kita.Bersama orang-orang yang sabar, bersama orang-orang yang tak pernah berputus asa dari nikmatnya, bersama orang-orang yang selalu meyakini bahwa ujian demi ujian yang ia peroleh setiap hari adalah bentuk kasih sayang Allah demi meningkatkan derajatnya di mata Allah.

Agar kelak di Yaumil Akhir, ia akan dapat memberikan kebanggaan pada Rasulullah yang kita rindukan,  karena sebagai umat yang selalu beliau cintai, kita dapat membuktikan kelak bahwa kita bukanlah orang yang mudah menyerah dan berputus asa.

Hm… ” Sesungguhnya Allah tiada mengubah keadaan suatu kaum, kecuali jika mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.”






« Older entries Newer entries »